Rendra Masdrajad Safaat

Asal Usul Donat: Dari Sejarah Kuno Hingga Camilan Global

i, Donat, camilan manis yang populer di seluruh dunia, memiliki asal usul yang menarik dan sejarah panjang yang melibatkan berbagai budaya. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi asal usul donat dan bagaimana camilan lezat ini menjadi salah satu makanan favorit banyak orang di berbagai belahan dunia.

Asal Usul Donat di Dunia Kuno

Donat pertama kali muncul dalam catatan sejarah pada zaman Yunani Kuno dan Roma. Bangsa Yunani di sebutkan telah menggoreng adonisia, sejenis roti berbentuk cincin, yang kemungkinan menjadi cikal bakal donat modern. Di Roma, ada sebuah hidangan yang di sebut “olieus,” yaitu roti berbentuk cincin yang di goreng dalam minyak zaitun.

Internship Warta Jatim

Donat dalam Tradisi Kristen

Selama Abad Pertengahan, donat mulai muncul dalam tradisi Kristen pada abad ke-7 di Spanyol. Pada awalnya, donat di buat tanpa lubang dan memiliki bentuk bulat, mirip dengan roti bertabur gula. Mereka di sebut “bola berdaging” (spiced bread) dan sering diberikan sebagai hadiah pada malam Natal.

Pada tahun 17 Maret, dalam perayaan Katolik yang di kenal sebagai Hari St. Joseph, donat dengan bentuk cincin dan rasa manis yang khas menjadi tradisi. Mereka disebut “zeppole” di Italia dan “fastnachts” di Jerman.

Donat Modern Muncul di Amerika Serikat

Pada awal abad ke-19, imigran Belanda membawa tradisi donat mereka ke Amerika Serikat. Di sini, donat mulai mendapatkan lubang di tengahnya, membentuk bentuk cincin yang lebih ikonik. Lubang di tengah donat memiliki beberapa manfaat praktis, seperti memastikan donat matang secara merata dan mengurangi waktu pemanggangan.

Baca Juga  Yatim Mandiri Sambut Hari Anak Nasional dengan Program OTA yang Inovatif

Donat di Dunia Modern

Seiring berjalannya waktu, donat menjadi lebih populer di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, donat sering di identikkan dengan Dunkin’ Donuts dan Krispy Kreme, dua merek besar yang telah mendunia. Donat kini datang dalam berbagai rasa, mulai dari cokelat hingga stroberi, dan bisa di hias dengan berbagai macam topping seperti gula, krim, dan cokelat leleh.

Di seluruh dunia, masyarakat dari berbagai budaya memiliki versi donat mereka sendiri. Seperti dPrancis, ada “beignet,” donat garing yang sering di celupkan dalam gula tepung. Lalu, Jepang, ada “mochi donut,” yang di buat dengan tepung beras ketan dan memiliki tekstur yang unik. Di India, ada “vada,” donat gurih yang terbuat dari lentil dan rempah-rempah.

Donat sebagai Camilan Global

Donat telah menjadi camilan global yang di sukai oleh orang-orang dari berbagai latar belakang budaya. Mereka menjadi hidangan yang sangat serbaguna, cocok untuk sarapan, camilan sore, atau pencuci mulut setelah makan malam. Kehadiran donat dalam berbagai bentuk dan rasa membuatnya selalu populer di seluruh dunia.

Sejarah panjang donat, dari zaman kuno hingga makanan favorit masa kini, menunjukkan betapa makanan dapat mengalami evolusi dan adaptasi dalam berbagai budaya. Bagaimanapun asal usulnya, donat tetap menjadi ikon kuliner yang menyenangkan dan lezat yang akan terus di nikmati oleh generasi mendatang.

baca juga artikel kami lainnya Kandungan Gizi Susu Diabetasol: Manfaat bagi Penderita Diabetes

Media Partner Warta Jatim