Rendra Masdrajad Safaat

Jepang Buang Air Radioaktif ke Laut, Warga Korsel Borong Garam

Garam yang sebentar lagi akan menjadi langka di Korsel akibat Jepang buang limbah nuklir di laut. (Ilustrasi)
Garam yang sebentar lagi akan menjadi langka di Korsel akibat Jepang buang limbah nuklir di laut. (Ilustrasi)

Wartajatim.co.id, 30 Juni 2023 – Jepang berencana untuk membuang lebih dari 1 juta metrik ton air radioaktif yang mereka olah dari pembangkit listrik tenaga nuklir yang rusak ke laut, warga Korea Selatan (Korsel) enggan konsumsi garam.

Hal ini membuat warga Korsel berbondong-bondong dan memburu garam serta tangkapan laut sebelum tercemar limbah nuklir dari Jepang.

Internship Warta Jatim

Mereka (Jepang) terutama menggunakan air tersebut untuk mendinginkan reaktor yang rusak di pembangkit listrik Fukushima di utara Tokyo setelah gempa bumi dan tsunami melanda pada 2011.

Jepang mengharapkan untuk segera melepaskan air dari tangki penyimpanan besar ke Pasifik, meskipun belum menetapkan tanggalnya.

Mereka telah berulang kali memberikan jaminan bahwa air tersebut aman, dengan menyatakan bahwa mereka telah menyaring air tersebut untuk menghilangkan sebagian besar isotop, meskipun tetap mengandung jejak tritium, isotop hidrogen yang sulit dipisahkan dari air.

Namun, para pembeli dan nelayan dari Jepang dan Korsel masih memiliki ketakutan dan tidak mau konsumsi garam dan makanan laut yang bercampur dengan limbah nuklir.

Kenaikan Harga Garam

“Saya baru saja membeli 5 kilogram garam,” Lee Young-min, seorang ibu dua anak berusia 38 tahun, yang diwawancarai sambil memasak sup rumput laut di dapurnya di Seongnam, tepat di selatan ibu kota Korsel, Seoul.

Lee mengatakan bahwa ia belum pernah membeli begitu banyak garam sebelumnya, tetapi ia merasa harus melakukan apa yang ia bisa untuk melindungi keluarganya.

“Sebagai seorang ibu membesarkan dua anak, saya tidak bisa hanya duduk dan tidak melakukan apa-apa. Saya ingin memberi mereka makan dengan aman.”

Ketika terburu-buru untuk menimbun, orang-orang berkontribusi pada kenaikan harga garam di Korsel hampir 27% pada bulan Juni dibandingkan dua bulan lalu, meskipun para pejabat mengatakan bahwa cuaca dan produksi yang lebih rendah juga menjadi penyebabnya.

Baca Juga  Tidak Hanya Fashion Week, Ini Festival Lain Yang Diadakan Di Paris!

Wakil Menteri Perikanan, Song Sang-keun, mengatakan, “Sebagai tanggapan, pemerintah melepaskan sekitar 50 metrik ton garam sehari dari stok, dengan diskon 20% dari harga pasar, hingga 11 Juli,” seperti yang dilansir oleh Reuters.

Otoritas perikanan Korea Selatan (Korsel) mengatakan mereka akan terus mengawasi ladang garam untuk setiap peningkatan radioaktivitas.

Korsel telah melarang makanan laut yang berasal dari perairan dekat Fukushima, di pantai timur Jepang.

China juga telah mengkritik rencana Jepang untuk melepaskan air, menuduh Jepang kurang transparan dan mengatakan bahwa tindakan tersebut mengancam lingkungan laut dan kesehatan orang-orang di seluruh dunia.

Jepang menyatakan bahwa mereka telah memberikan penjelasan rinci dan dukungan ilmiah tentang rencana mereka kepada tetangga-tetangganya.

Pekan lalu, Kepala Sekretaris Kabinet Jepang, Hirokazu Matsuno, mengatakan bahwa Jepang melihat peningkatan pemahaman tentang masalah ini, meskipun tidak terlihat secara nyata di toko-toko Seoul.

Kim Myung-ok, seorang wanita berusia 73 tahun, berdiri di rak supermarket yang kosong dan mengatakan, “Saya datang untuk membeli garam tapi tidak ada yang tersisa,”

Dia mengungkapkan kekhawatirannya terhadap pelepasan air, sambil menyampaikan, “Terakhir kali aku datang juga tidak ada.” “Pelepasan air mengkhawatirkan. Kami sudah tua dan sudah cukup hidup tapi saya mengkhawatirkan anak-anak.”

Media Partner Warta Jatim