Rendra Masdrajad Safaat

Mengenang Tragedi Terowongan Mina 1990: Ribuan Jamaah Haji Tewas

Keadaan Terowongan Mina saat ini (cr. gurusiana.id)
Keadaan Terowongan Mina saat ini (cr. gurusiana.id)

Wartajatim.co.id, 30 Juni 2023 – Tragedi Haji Terowongan Mina tahun 1990 adalah peristiwa yang mengejutkan dunia pada saat itu.

Kejadian ini merupakan salah satu insiden paling mematikan dalam sejarah ibadah haji di Arab Saudi.

Internship Warta Jatim

Tragedi ini terjadi di Terowongan Mina, yang merupakan salah satu jalur evakuasi bagi jemaah haji selama ritual melempar jumrah di Kota Mina.

Latar Belakang

Setiap tahun, jutaan umat Muslim dari berbagai penjuru dunia berkumpul di Makkah, Arab Saudi, untuk menjalankan ibadah haji.

Ibadah haji melibatkan serangkaian ritual yang dilakukan di tempat-tempat suci, termasuk melempar jumrah di Terowongan Mina.

Terowongan Mina adalah jalur penting yang menghubungkan dua sisi lembah tempat jumrah dilakukan, dan sering digunakan sebagai rute evakuasi dalam situasi darurat.

Kejadian Tragedi Terowongan Mina

Pada tanggal 2 Juli 1990, saat ibadah haji tahunan sedang berlangsung, terjadi kepanikan di Terowongan Mina.

Kepanikan ini dipicu oleh lonjakan jumlah jemaah yang berusaha melempar jumrah secara bersamaan.

Terowongan Mina yang sempit dan kurangnya pengaturan yang memadai menyebabkan situasi semakin memburuk.

Ribuan jemaah terjepit dan terinjak-injak dalam kerumunan, yang mengakibatkan korban jiwa yang sangat besar.

Penyebab Tragedi Terowongan Mina

Ada beberapa faktor penyebab utama tragedi ini.

Pertama, kurangnya pengaturan dan penanganan yang efektif dari pihak berwenang Arab Saudi.

Terowongan Mina tidak dilengkapi dengan sistem pengaman dan pengaturan yang memadai untuk menangani lonjakan jumlah jemaah.

Kedua, pengetatan kuota haji oleh pemerintah Saudi pada tahun 1990 juga memainkan peran penting.

Pengetatan ini menyebabkan peningkatan tiba-tiba dalam jumlah jemaah yang hadir, sementara infrastruktur dan sistem keamanan tidak memadai untuk menampung peningkatan tersebut.

Baca Juga  Hasil Pertandingan Timnas Indonesia Melawan Argentina di FIFA Matchday Juni 2023

Ketiga, kurangnya koordinasi antara petugas keamanan dan pengawas dari berbagai negara.

Kurangnya komunikasi efektif antara negara-negara peserta haji menyebabkan situasi semakin rumit dan sulit untuk ditangani dengan cepat.

Dampak dan Tindakan Lanjutan

Tragedi Terowongan Mina tahun 1990 mengakibatkan lebih dari 1.400 jemaah tewas dan ribuan lainnya terluka.

Dampak tragedi ini dirasakan oleh keluarga korban, umat Muslim di seluruh dunia, dan pemerintah Arab Saudi.

Pemerintah Arab Saudi segera merespons tragedi ini dengan melakukan penyelidikan menyeluruh dan mengevaluasi sistem keamanan dan pengaturan yang ada.

Sebagai tindakan lanjutan, Arab Saudi memperbarui infrastruktur dan meningkatkan sistem keamanan untuk memastikan keselamatan jemaah haji di masa mendatang.

Langkah-langkah ini termasuk perluasan terowongan, penggunaan teknologi canggih dalam pengaturan dan pemantauan, serta peningkatan koordinasi dengan negara-negara peserta haji.

Kesimpulan

Tragedi Haji Terowongan Mina tahun 1990 adalah peristiwa yang mengguncang dunia dan meninggalkan bekas yang mendalam.

Kurangnya pengaturan, lonjakan jumlah jemaah, dan kurangnya koordinasi antara negara-negara peserta haji menjadi penyebab utama tragedi ini.

Dampaknya mengarah pada tindakan lanjutan yang dilakukan oleh pemerintah Arab Saudi untuk meningkatkan keamanan dan keselamatan jemaah haji di masa depan.

Semoga tragedi ini menjadi pengingat bagi kita semua akan pentingnya mengutamakan keselamatan dalam menjalankan ibadah haji, serta perlunya kerjasama dan koordinasi yang baik antara negara-negara peserta haji.

Media Partner Warta Jatim