Rendra Masdrajad Safaat

Penyebab dan Dampak Resesi Ekonomi Terhadap Pertumbuhan Ekonomi

Resesi Ekonomi
Resesi Ekonomi

WartaJatim.co.id, 4 Mei 2023 – Resesi ekonomi adalah kondisi ketika terjadi penurunan signifikan dalam aktivitas ekonomi suatu negara atau wilayah selama periode berkelanjutan. Hal ini menyebabkan penurunan produksi, meningkatnya pengangguran, dan harga cenderung turun. Kondisi ini seringkali menyebabkan ketidakstabilan ekonomi.

Penyebab resesi ekonomi bisa berasal dari faktor internal atau eksternal. Faktor internal seperti melemahnya permintaan konsumen dan investasi, kelebihan pasokan barang dan jasa, atau perubahan kebijakan moneter atau fiskal dari pemerintah dapat menjadi penyebab resesi. Sementara faktor eksternal seperti krisis finansial global juga dapat memicu terjadinya resesi.

Internship Warta Jatim

Penyebab resesi ekonomi dapat bermacam-macam, baik dari faktor internal maupun eksternal. Beberapa faktor penyebab resesi ekonomi antara lain:

Melemahnya permintaan konsumen dan investasi

Melemahnya permintaan konsumen dan investasi adalah salah satu faktor penyebab terjadinya resesi ekonomi. Ketika permintaan konsumen dan investasi menurun, hal ini akan berdampak pada turunnya produksi barang dan jasa. Para produsen kemudian akan mengurangi produksi dan jumlah pekerja, sehingga terjadi peningkatan angka pengangguran.

Ketidakpastian yang ditimbulkan juga dapat menghambat investasi, sehingga mengurangi laju pertumbuhan ekonomi. Pemerintah biasanya akan melakukan stimulus fiskal dan moneter untuk merangsang permintaan konsumen dan investasi agar ekonomi dapat tumbuh kembali.

Kelebihan pasokan barang dan jasa

Kelebihan pasokan barang dan jasa adalah faktor lain yang dapat menyebabkan resesi ekonomi. Terlalu banyak pasokan barang dan jasa pada pasar yang tidak diimbangi dengan peningkatan permintaan akan menyebabkan harga turun dan laba produsen menurun. Hal ini menyebabkan para produsen mengurangi produksi dan memotong biaya, yang pada akhirnya mengakibatkan penurunan jumlah pekerjaan dan menambah angka pengangguran.

Baca Juga  Kunci Kesuksesan Primaland Indonesia, Bangun Kedekatan Hingga Beri Apresiasi Karyawan

Penurunan pengeluaran konsumen dan penurunan investasi dapat menyebabkan penurunan permintaan, yang dapat memperburuk kondisi kelebihan pasokan dan memperdalam resesi ekonomi. Pemerintah biasanya akan melakukan langkah-langkah untuk mengurangi kelebihan pasokan, seperti mengurangi jumlah produksi atau memberikan insentif pajak pada konsumen untuk meningkatkan permintaan.

Krisis finansial global

Krisis finansial global adalah kondisi ketika terjadi ketidakstabilan di pasar keuangan global, yang dapat berdampak pada perekonomian di seluruh dunia. Hal ini dapat terjadi akibat berbagai faktor, seperti krisis perumahan, spekulasi mata uang, dan krisis keuangan bank atau lembaga keuangan. Krisis ini dapat berdampak pada penurunan ekspor, investasi asing, dan kepercayaan investor, yang dapat menyebabkan turunnya pertumbuhan ekonomi, peningkatan pengangguran, dan melemahnya nilai tukar mata uang.

Pemerintah biasanya akan melakukan langkah-langkah untuk meredakan krisis finansial global, seperti memberikan stimulus fiskal dan moneter, memperkuat regulasi keuangan, dan melakukan koordinasi dengan negara-negara lain untuk mengurangi dampak krisis.

Perubahan dalam kebijakan moneter atau fiskal dari pemerintah

Kebijakan moneter dan fiskal adalah instrumen kebijakan yang digunakan pemerintah untuk mengatur pertumbuhan ekonomi. Kebijakan moneter berfokus pada pengaturan suku bunga dan pasokan uang di pasar, sedangkan kebijakan fiskal berfokus pada pengeluaran dan pendapatan pemerintah. Jika pemerintah membuat kebijakan moneter atau fiskal yang kurang tepat.

Hal ini dapat mempengaruhi permintaan konsumen dan investasi, sehingga berdampak pada turunnya produksi, peningkatan pengangguran, dan penurunan pertumbuhan ekonomi. Pemerintah biasanya akan melakukan evaluasi dan perbaikan kebijakan moneter dan fiskal secara teratur untuk mencegah terjadinya resesi ekonomi.

Kelangkaan bahan baku atau energi

Kelangkaan bahan baku atau energi dapat menjadi penyebab resesi ekonomi. Jika pasokan bahan baku atau energi yang dibutuhkan oleh industri terganggu atau berkurang, hal ini akan menyebabkan kenaikan harga dan pengurangan produksi barang dan jasa. Kondisi ini dapat menyebabkan penurunan permintaan, penurunan investasi, dan peningkatan pengangguran.

Baca Juga  Ngaca Dulu! Ini Gaji yang Layak untuk Kredit New Toyota Yaris 2023

Pemerintah biasanya akan mencoba untuk mengatasi kelangkaan bahan baku atau energi dengan mengimpor dari negara lain, mendorong pengembangan sumber daya dalam negeri, atau merubah kebijakan energi menjadi lebih efisien dan ramah lingkungan. Hal ini diharapkan dapat mencegah terjadinya resesi ekonomi akibat kelangkaan bahan baku atau energi.

Konflik politik atau militer yang berdampak pada perdagangan dan investasi

Konflik tersebut dapat mengganggu jalur perdagangan dan investasi yang penting bagi perekonomian suatu negara. Kondisi ini dapat mempengaruhi produksi, pengiriman, dan permintaan barang dan jasa di pasar. Dampaknya akan lebih terasa jika konflik terjadi di wilayah yang kaya akan sumber daya atau memiliki posisi strategis dalam perdagangan global. Hal ini dapat menyebabkan turunnya pertumbuhan ekonomi, penurunan investasi, dan peningkatan pengangguran.

Pemerintah biasanya akan berusaha menyelesaikan konflik politik atau militer tersebut dan melakukan upaya diplomasi dengan negara-negara terkait agar perdagangan dan investasi dapat kembali normal.

Bencana alam atau pandemi yang mengganggu aktivitas ekonomi secara luas.

Bencana alam atau pandemi yang mengganggu aktivitas ekonomi secara luas dapat menjadi penyebab resesi ekonomi. Kondisi ini dapat terjadi ketika bencana alam atau pandemi menyebabkan penghentian produksi dan perdagangan yang luas, pembatasan pergerakan orang, atau penutupan bisnis. Hal ini dapat menyebabkan penurunan permintaan, penurunan investasi, dan peningkatan pengangguran.

Dampaknya dapat terasa di sektor-sektor ekonomi yang terkait langsung dengan bencana atau pandemi, seperti sektor pariwisata, perhotelan, transportasi, dan sektor kesehatan. Pemerintah biasanya akan melakukan upaya untuk membantu sektor-sektor yang terkena dampak, seperti memberikan stimulus fiskal dan moneter untuk mendorong konsumsi dan investasi, serta membuka kembali bisnis dan aktivitas ekonomi dengan cara-cara yang aman.

Baca Juga  Sarastya Meet Up di Malang Bahas Strategi Customer Experience

Dampak dari Resesi Ekonomi

Resesi ekonomi memiliki dampak yang luas dan seringkali merugikan banyak orang. Beberapa dampak yang umum terjadi adalah meningkatnya angka pengangguran, penurunan produksi dan aktivitas ekonomi, krisis keuangan, dan turunnya harga aset seperti properti dan saham. Dampak lainnya dapat mencakup peningkatan kemiskinan, meningkatnya ketidaksetaraan sosial dan ekonomi, serta menurunnya kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan. Pemerintah dan institusi ekonomi biasanya berusaha untuk menangani dampak resesi melalui kebijakan stimulus dan program bantuan ekonomi.

Media Partner Warta Jatim