Ukraina Siap Menyerang Balik Rusia, Latih 10.000 Pilot Drone

Drone ilustrasi
Drone ilustrasi

WartaJatim.co.id, 6 Mei 2023 – Sebanyak 10.000 pilot pesawat tak berawak atau drone telah dilatih oleh Ukraina jelang serangan balasan musim semi yang telah lama ditunggu-tunggu.

Keunggulan teknologi Ukraina diharapkan dapat dieksploitasi untuk membebaskan petak wilayah yang signifikan dari pendudukan pasukan Rusia.

Ratusan juta dolar telah dikumpulkan oleh Kiev untuk mendanai apa yang disebut “Tentara Drone” negara tersebut, demikian yang diungkapkan oleh Wakil Perdana Menteri Ukraina dan Menteri Transformasi Digital, Mykhailo Fedorov, kepada siaran saluran TV Ukraina Rada.

“Kami baru saja menyelesaikan bagian pertama dari proyek pelatihan pilot UAV; 10.000 pilot telah dilatih selama ini,” ujar Fedorov.

“Artinya, Tentara Drone adalah tentang pengembangan komprehensif sektor UAV, baik dari sudut pandang produksi maupun dari sudut pandang penggunaannya,” lanjutnya.

“Selama tahun ini, kami berhasil mengumpulkan USD325 juta. Sangat menarik bahwa orang-orang mendukung penggalangan dana ini dari 110 negara di seluruh dunia,” katanya pada Newsweek, Sabtu (6/5/2023).



Dikatakan sebelumnya oleh Fedorov bahwa hingga 60 perusahaan yang memproduksi drone untuk keperluan militer akan diluncurkan oleh Ukraina, termasuk UAV yang mampu melakukan pertempuran udara-ke-udara melawan drone musuh.

Drone serang semi-otonom dan senjata kontra-drone yang menggunakan kecerdasan buatan dikabarkan telah dimiliki oleh Ukraina. Pada tahun lalu, Fedorov berbicara kepada Associated Press bahwa langkah selanjutnya yang logis dan tak terhindarkan dalam penelitian senjata Ukraina adalah drone tempur yang sepenuhnya otonom, dan dicatat bahwa “banyak R&D dilakukan oleh Kiev ke arah ini”.

“Saya pikir potensi untuk ini sangat bagus dalam enam bulan ke depan,” Fedorov menambahkan.

Baca Juga  Seperti Apa Budaya Patriarki di India?

Perang yang sedang berlangsung sekarang ini telah menempatkan drone dengan berbagai ukuran dan kemampuan sebagai inti, yang digunakan oleh pasukan garis depan untuk pengintaian, melihat artileri, dan bahkan misi pengeboman terhadap unit dan posisi musuh baik sebagai senjata kamikaze atau menjatuhkan granat.

Banyak UAV yang digunakan dalam perang ini merupakan kelas komersial.

“Ini adalah perang teknologi, perlu menggunakan UAV secara lebih efektif dan menyelamatkan nyawa tentara kita,” ungkap Fedorov bulan lalu. “Itulah mengapa proyek Drone Army diluncurkan sebagai bagian dari platform penggalangan dana UNITED24. Selama delapan bulan pengerjaan, proyek ini telah mengontrak 1.765 ‘burung’ dengan total $3,4 miliar,” tambahnya.

Drone jarak jauh yang lebih canggih secara teratur digunakan baik oleh Ukraina maupun Rusia untuk menyerang target infrastruktur jauh di belakang garis depan.

Program pesawat tak berawak Ukraina kembali menjadi sorotan minggu ini karena serentetan serangan terhadap target infrastruktur Rusia yang dekat dengan area pertempuran. Namun, menyangkut bertanggung jawab, Kiev telah menolak untuk mengkonfirmasi atau menyangkal keterlibatan mereka. Element drone semakin menjadi bagian persenjataan Kiev.

Para pemimpin Ukraina menyangkal keterlibatan dalam serangan drone ganda di Kremlin minggu ini, yang menurut para skeptis mungkin merupakan operasi “bendera palsu” Rusia untuk membenarkan intensifikasi pemboman Moskow di kota-kota Ukraina.

Oleksandr Merezhko, anggota parlemen Ukraina dan ketua komite urusan luar negeri mengatakan “Penggunaan drone membantu kami menyelamatkan nyawa tentara dan warga sipil kami,” “Rusia telah menggali, dan untuk mengusir mereka dari parit, kami membutuhkan drone,” tambah Merezhko pada Newsweek. Proyek pengadaan drone didorong oleh bagian lain dari pemerintah Ukraina.

Pada bulan Maret, diberitakan oleh kepala Layanan Negara untuk Komunikasi Khusus Ukraina, Yuriy Shchigol, bahwa sekitar USD867 juta akan dihabiskan oleh departemen tersebut untuk drone militer, yang sebagian besar akan diproduksi di dalam negeri. Menurutnya, UAV semacam itu harus dianggap dapat dibuang dan diganti seperti jenis amunisi lainnya.

Baca Juga  Klasemen Formula 1 2019 Usai Bottas Menangi GP Australia

Awal tahun ini, Anton Gerashchenko, penasihat menteri dalam negeri Ukraina, juga mengatakan kepada Newsweek; “Kami akan menang lebih cepat dan dengan lebih sedikit kerugian, jika kami memiliki puluhan ribu, ratusan ribu drone pengintai dan tempur,” ungkap Gerashchenko.

“Kami membutuhkan penerbangan tempur yang banyak dibicarakan akhir-akhir ini. Drone adalah salah satu senjata paling penting untuk upaya berkelanjutan Kiev dalam membebaskan wilayah yang diduduki.



*Follow Official WhatsApp Channel WartaJatim.co.id untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini. Dapatkan E-Money 100rb untuk 4 orang beruntung (SnK berlaku)