Mengejar Kenikmatan Sementara: Perilaku Impulsif yang Menghancurkan

Perilaku Impulsif

WartaJatim.co.id, 04 Mei 2023 – Ada sebuah pepatah yang mengatakan bahwa “kenikmatan sementara bisa menjadi bencana yang abadi.” Namun, meskipun kita semua tahu betul bahayanya, terkadang kita masih terjerat dalam perilaku impulsif yang menghancurkan.

Mengejar kenikmatan sementara, seperti narkoba, alkohol, perjudian, atau hubungan yang tidak sehat, bisa sangat merusak hidup kita dan orang-orang yang kita cintai.

Perilaku impulsif adalah perilaku yang dilakukan tanpa pertimbangan yang matang atau tanpa memikirkan konsekuensi jangka panjang.

Perilaku impulsif seringkali berkaitan dengan keinginan untuk mendapatkan kepuasan atau kenikmatan segera. Namun, kenikmatan sementara ini seringkali diikuti dengan penderitaan yang panjang.

Baca Juga: 5 Kualitas Kepemimpinan yang Harus Dimiliki Setiap Pemimpin

Kenikmatan Sementara yang Merusak

Banyak hal yang bisa menjadi kenikmatan sementara, namun, perilaku yang seringkali merusak hidup kita adalah:

Narkoba dan Alkohol

Menggunakan narkoba dan alkohol bisa memberikan kenikmatan sementara yang sangat besar, namun, efek sampingnya bisa sangat berbahaya dan merusak.

Selain efek jangka pendek seperti mabuk atau halusinasi, penggunaan narkoba dan alkohol jangka panjang bisa menyebabkan ketergantungan, kerusakan otak, bahkan kematian.

Perjudian

Perjudian bisa memberikan sensasi kenikmatan yang besar ketika menang, namun, efek jangka panjangnya bisa sangat merusak. Orang yang kecanduan judi seringkali mengalami masalah keuangan, hingga merusak hubungan dengan orang terdekat dan bahkan menyebabkan depresi.

Hubungan yang Tidak Sehat

Terjebak dalam hubungan yang tidak sehat bisa sangat merusak mental dan emosional kita. Meskipun pada awalnya hubungan tersebut terlihat menyenangkan, hubungan yang tidak sehat seringkali diikuti dengan rasa sakit, kepercayaan diri yang rendah, dan bahkan kekerasan fisik.

Baca Juga  Bus Pariwisata Terjun di Tegal: 4 Cara Aman Sewa Bus untuk Perjalanan Jalan-jalan

Mengapa Kita Terjerat dalam Perilaku Impulsif?

Ada banyak faktor yang membuat kita terjerat dalam perilaku impulsif, antara lain:

Rasa Tidak Bahagia

Ketika kita merasa tidak bahagia dengan hidup kita, kita seringkali mencari kepuasan dan kenikmatan sementara sebagai pelarian.

Tekanan Teman

Teman yang memengaruhi kita untuk melakukan hal-hal yang tidak sehat bisa sangat berbahaya. Terkadang kita merasa terpaksa melakukan sesuatu hanya karena ingin diterima di antara teman-teman kita.

Baca Juga: 5 Mitos Umum tentang Kesehatan Mental yang Perlu Anda Ketahui

Bagaimana Cara Menghindari Jeratan Perilaku Impulsif?

Menemukan Makna Hidup

Untuk menghindari perilaku impulsif yang merusak, kita harus belajar untuk menemukan makna hidup kita. Mencari kepuasan segera tidak akan membawa kebahagiaan jangka panjang.

Kita harus belajar untuk menerima keadaan dan mencari arti yang lebih dalam dalam hidup kita. Kita harus mencari tujuan dan passion kita, dan mengarahkan energi kita untuk mencapainya.

Menerima Diri Sendiri

Kita juga harus belajar untuk menerima diri sendiri. Ketika kita merasa tidak bahagia dengan diri sendiri, kita seringkali mencari kepuasan di luar diri kita. Namun, hanya dengan menerima diri sendiri dan mencintai diri sendiri, kita bisa menemukan kebahagiaan yang sejati.

Kita harus berhenti membandingkan diri kita dengan orang lain dan belajar untuk bersyukur dengan apa yang kita miliki.

Mencari Dukungan

Terakhir, kita harus belajar untuk mencari dukungan dari orang terdekat. Terkadang kita tidak bisa melakukannya sendiri.

Kita perlu bantuan dari orang lain untuk keluar dari lingkaran perilaku impulsif yang merusak. Teman dan keluarga kita bisa menjadi dukungan yang sangat penting dalam hidup kita.

Perilaku impulsif tidak hanya merusak kesehatan fisik kita, tetapi juga bisa merusak hubungan dengan orang terdekat, karier, dan kesuksesan hidup kita.

Baca Juga  Mencicipi Kelezatan Mochi Malang yang Disukai Banyak Orang

Namun, meskipun kita tahu betul bahayanya, terkadang kita masih terjerat dalam perilaku impulsif yang menghancurkan. Mungkin karena terlalu merasa terbebani dengan kehidupan, atau terlalu merasa jenuh dengan rutinitas yang membosankan.

Namun, apapun alasan kita, kita harus ingat bahwa setiap tindakan impulsif yang kita lakukan, akan membawa dampak jangka panjang yang buruk dalam hidup kita.

*Follow Official WhatsApp Channel WartaJatim.co.id untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini. Dapatkan E-Money 100rb untuk 4 orang beruntung (SnK berlaku)