Rendra Masdrajad Safaat

Pengertian Quality Control Perusahaan

Pengertian Quality Control

Wartajatim.co.id, 17 Mei 2023 –  Pengertian Quality control adalah suatu sistem yang digunakan oleh perusahaan untuk memastikan produk atau layanan yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan.

Hal ini dilakukan melalui serangkaian proses pengawasan dan pengendalian yang bertujuan untuk mengurangi cacat, meningkatkan kualitas, dan memastikan kepuasan pelanggan.

Internship Warta Jatim

Dalam artikel ini, kita akan membahas pengertian quality control perusahaan, tujuannya, manfaatnya, serta proses dan metode yang digunakan dalam pelaksanaannya.

Tujuan Quality Control

Quality control memiliki beberapa tujuan utama dalam perusahaan, antara lain:

1. Memastikan Kualitas Produk

Salah satu tujuan utama quality control adalah memastikan bahwa produk yang dihasilkan oleh perusahaan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Dengan melakukan pengawasan dan pengendalian yang ketat, perusahaan dapat mengidentifikasi dan mengurangi cacat produk sebelum mencapai konsumen.

2. Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Quality control juga bertujuan untuk meningkatkan kepuasan pelanggan. Dengan memastikan produk yang dihasilkan berkualitas, perusahaan dapat memenuhi harapan dan kebutuhan pelanggan, sehingga meningkatkan loyalitas dan kepercayaan pelanggan terhadap merek perusahaan.

3. Mengurangi Biaya Rework dan Retur Produk

Dengan menerapkan quality control yang baik, perusahaan dapat mengurangi biaya yang terkait dengan proses rework atau pengembalian produk yang cacat. Hal ini dapat menghemat waktu, tenaga, dan sumber daya perusahaan.

Baca Juga  Mobil Hybrid di Indonesia: Pilihan dan Harga Terbaru

4. Meningkatkan Efisiensi Produksi

Quality control juga bertujuan untuk meningkatkan efisiensi produksi. Dengan mengidentifikasi dan mengatasi masalah kualitas secara cepat, perusahaan dapat mengurangi waktu produksi yang terbuang dan meningkatkan produktivitas.



Manfaat Quality Control

Implementasi quality control dalam perusahaan dapat memberikan berbagai manfaat, antara lain:

1. Produk Berkualitas Tinggi

Quality control membantu perusahaan menghasilkan produk berkualitas tinggi yang memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Hal ini dapat meningkatkan citra perusahaan dan memenangkan kepercayaan pelanggan.

2. Meningkatkan Efisiensi

Dengan melakukan pengawasan dan pengendalian yang efektif, quality control dapat membantu meningkatkan efisiensi produksi. Hal ini dapat mengurangi biaya produksi dan waktu produksi yang terbuang.

3. Mengurangi Cacat Produk

Quality control membantu mengidentifikasi dan mengurangi cacat produk sebelum mencapai konsumen. Dengan mengurangi cacat produk, perusahaan dapat menghindari kerugian finansial dan mempertahankan kepuasan pelanggan.

4. Meningkatkan Kepuasan Pelanggan

Dengan memastikan produk berkualitas tinggi, quality control dapat meningkatkan kepuasan pelanggan. Pelanggan akan merasa puas dengan produk yang memenuhi harapan mereka dan cenderung menjadi pelanggan yang loyal.

Prinsip Quality Control

Dalam menjalankan quality control, terdapat beberapa prinsip yang perlu diperhatikan, antara lain:

1. Keterlibatan Manajemen

Manajemen perlu terlibat secara aktif dalam pelaksanaan quality control. Mereka harus memberikan dukungan, sumber daya, dan komitmen untuk mencapai kualitas yang diinginkan.

2. Pengendalian Proses

Quality control melibatkan pengendalian proses produksi. Proses-produksinya harus diawasi dengan ketat untuk memastikan bahwa setiap tahapan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan.

3. Pengukuran dan Analisis Data

Pengukuran dan analisis data merupakan langkah penting dalam quality control. Data yang terkumpul perlu dianalisis untuk mengidentifikasi penyebab cacat, melakukan perbaikan, dan mencegah terjadinya masalah kualitas di masa mendatang.

4. Pelatihan dan Peningkatan Kompetensi

Quality control membutuhkan tenaga kerja yang kompeten. Pelatihan dan peningkatan kompetensi perlu dilakukan secara teratur untuk memastikan bahwa karyawan memiliki keterampilan yang diperlukan dalam menjalankan tugas quality control.

Proses Quality Control

Proses quality control melibatkan beberapa tahapan, antara lain:

1. Perencanaan

Tahap perencanaan meliputi penetapan standar kualitas yang akan dicapai, pengidentifikasian risiko, dan perencanaan pengendalian yang akan dilakukan.

2. Pengendalian Proses Produksi

Pada tahap ini, proses produksi diawasi dengan ketat untuk memastikan bahwa setiap tahapan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan.

Baca Juga  Pengertian Customer: Kunci Sukses Bisnis yang Menguntungkan

3. Pengujian Produk

Pengujian produk dilakukan untuk mengidentifikasi cacat atau ketidaksesuaian dengan standar kualitas. Pengujian dapat dilakukan menggunakan berbagai metode dan alat pengujian yang sesuai.

4. Evaluasi dan Analisis Data

Data yang terkumpul dari pengendalian proses dan pengujian produk dievaluasi dan dianalisis untuk mengidentifikasi penyebab cacat, melakukan perbaikan, dan mencegah terjadinya masalah kualitas di masa mendatang.

5. Tindakan Perbaikan dan Pencegahan

Berdasarkan analisis data, tindakan perbaikan dilakukan untuk mengatasi masalah kualitas yang telah teridentifikasi. Selain itu, tindakan pencegahan juga diimplementasikan untuk mencegah terjadinya masalah kualitas di masa mendatang.

Metode Quality Control

Terdapat beberapa metode yang dapat digunakan dalam pelaksanaan quality control, antara lain:

1. Pengendalian Statistik Proses (Statistical Process Control/SPC)

Metode ini menggunakan pengukuran dan analisis statistik untuk mengendalikan proses produksi. Data yang terkumpul digunakan untuk memonitor kualitas proses dan mengambil tindakan yang sesuai jika ada penyimpangan dari standar.

2. Diagram Pareto

Diagram Pareto digunakan untuk mengidentifikasi penyebab utama cacat atau masalah kualitas. Dengan mengetahui penyebab utama, perusahaan dapat fokus pada perbaikan yang paling signifikan.

3. Diagram Ishikawa (Fishbone Diagram)

Diagram Ishikawa digunakan untuk mengidentifikasi faktor-faktor penyebab masalah kualitas. Diagram ini mengorganisir faktor-faktor tersebut ke dalam beberapa kategori, seperti manusia, mesin, metode, bahan, dan lingkungan.

4. Pengendalian Mutu Total (Total Quality Control/TQC)

TQC adalah pendekatan komprehensif yang melibatkan semua anggota organisasi dalam usaha meningkatkan kualitas. Pendekatan ini melibatkan perbaikan berkelanjutan, partisipasi karyawan, pelatihan, dan penggunaan alat-alat pengendalian kualitas.

Pengukuran Quality Control

Pengukuran dalam quality control digunakan untuk mengevaluasi dan memastikan bahwa produk atau layanan yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan. Beberapa metode pengukuran yang umum digunakan meliputi:

1. Pengukuran Dimensi dan Toleransi

Pengukuran dimensi dan toleransi dilakukan menggunakan peralatan pengukuran yang tepat, seperti mikrometer, vernier caliper, atau alat pengukuran lainnya. Hal ini memastikan bahwa produk memiliki dimensi yang sesuai dengan spesifikasi yang ditentukan.

2. Pengujian Kekerasan

Pengujian kekerasan digunakan untuk mengukur kekerasan material. Metode pengujian yang umum digunakan adalah metode Brinell, Vickers, dan Rockwell.

3. Pengujian Fungsi dan Performa

Pengujian fungsi dan performa dilakukan untuk memastikan bahwa produk dapat berfungsi dengan baik sesuai dengan kebutuhan pengguna. Contohnya, produk elektronik diuji untuk memastikan bahwa semua fitur dan fungsionalitasnya berjalan dengan baik.

Baca Juga  Mewah dan Kuat, Kenali Spesifikasi Mercedes-Benz S 600 Guard yang Dipakai Jokowi di Lampung

4. Pengujian Keausan dan Kekuatan

Pengujian keausan dan kekuatan dilakukan untuk memastikan bahwa produk tahan terhadap penggunaan yang intensif dan mampu menahan beban atau tekanan yang ditujukan.

Alat dan Teknik Quality Control

Dalam pelaksanaan quality control, terdapat berbagai alat dan teknik yang dapat digunakan untuk membantu proses pengendalian kualitas. Beberapa di antaranya adalah:

1. Checklist

Checklist digunakan untuk memastikan bahwa semua langkah pengendalian kualitas telah dilakukan. Dalam checklist, berbagai elemen yang perlu diperiksa dan diawasi ditulis sehingga tidak ada yang terlewat.

2. Diagram Alir

Diagram alir atau flowchart digunakan untuk memvisualisasikan alur proses produksi dan prosedur pengendalian kualitas. Hal ini membantu dalam identifikasi tahapan-tahapan yang kritis dan memudahkan pemahaman tentang bagaimana proses harus berjalan.

3. Diagram Scatter

Diagram scatter digunakan untuk menampilkan hubungan antara dua variabel. Hal ini membantu dalam mengidentifikasi korelasi antara faktor-faktor tertentu dan kualitas produk.

4. Diagram Kendali

Diagram kendali atau control chart digunakan untuk memantau variabilitas proses. Diagram ini memungkinkan identifikasi penyimpangan dari standar kualitas yang ditetapkan.

Tantangan Quality Control

Terdapat beberapa tantangan yang mungkin dihadapi dalam pelaksanaan quality control di perusahaan, antara lain:

1. Ketersediaan Sumber Daya

Pelaksanaan quality control yang efektif memerlukan sumber daya yang memadai, seperti personel yang terlatih, peralatan pengukuran yang akurat, dan waktu yang cukup. Tantangan terkait ketersediaan sumber daya dapat mempengaruhi implementasi yang baik.

2. Perubahan Produk atau Proses Produksi

Jika perusahaan mengalami perubahan dalam produk atau proses produksi, hal ini dapat menjadi tantangan dalam pelaksanaan quality control. Perubahan tersebut dapat memerlukan penyesuaian metode atau alat pengendalian kualitas yang digunakan.

3. Koordinasi Antar Departemen

Quality control melibatkan koordinasi antara departemen yang berbeda, seperti produksi, pengendalian kualitas, dan manajemen. Tantangan dalam koordinasi antar departemen dapat mempengaruhi pelaksanaan yang efektif.

4. Perubahan Kebutuhan Pelanggan

Perubahan kebutuhan pelanggan dapat mempengaruhi standar kualitas yang ditetapkan. Tantangan dalam mengantisipasi dan menyesuaikan perubahan kebutuhan pelanggan dapat mempengaruhi pelaksanaan quality control.

Implementasi Quality Control

Implementasi quality control di perusahaan membutuhkan komitmen dan partisipasi dari semua anggota organisasi. Beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mengimplementasikan quality control adalah:

1. Penetapan Standar Kualitas

Tentukan standar kualitas yang akan dicapai untuk produk atau layanan perusahaan. Standar ini harus spesifik, terukur, dapat dicapai, relevan, dan memiliki batasan waktu yang jelas.

2. Pelatihan Karyawan

Lakukan pelatihan kepada karyawan mengenai pentingnya quality control, metode yang digunakan, dan peran masing-masing dalam pelaksanaannya. Karyawan perlu memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk menjalankan tugas quality control.

3. Penerapan Sistem Pengendalian Kualitas

Implementasikan sistem pengendalian kualitas yang sesuai dengan kebutuhan perusahaan. Sistem ini harus mencakup langkah-langkah pengendalian proses, pengujian produk, evaluasi data, dan tindakan perbaikan.

4. Pemantauan dan Evaluasi

Lakukan pemantauan secara teratur terhadap proses produksi dan produk yang dihasilkan. Evaluasi hasil pengendalian kualitas dilakukan untuk mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan atau perbaikan.

Quality control merupakan proses penting dalam perusahaan untuk memastikan bahwa produk atau layanan yang dihasilkan memenuhi standar kualitas yang ditetapkan.

Dengan mengimplementasikan quality control, perusahaan dapat meningkatkan efisiensi produksi, mengurangi cacat produk, dan meningkatkan kepuasan pelanggan.

Penting untuk memahami prinsip-prinsip, metode, alat, dan tantangan dalam quality control agar dapat mengimplementasikannya secara efektif di perusahaan.



Media Partner Warta Jatim